Kurang 12 Jam, Begal Bersajam di Muaro Paneh Dicokok - PATRONNEWS

Sunday, September 1, 2019

Kurang 12 Jam, Begal Bersajam di Muaro Paneh Dicokok

Kurang 12 Jam, Begal Bersajam di Muaro Paneh Dicokok


SOLOK - Kurang dari 12 jam, Tim Gabungan Polres Solok Kota Dan Polsek Bukit Sundi berhasil mengungkap modus baru perampasan kendaraan bermotor yang terjadi di Jembatan Besi, Jorong Koto Kaciak, Nagari Muaro Paneh, Kecamatan Bukit Sundi, Kabupaten Solok, Jumat, 30 Agustus 2019, sekira pukul 06.30 WIB.

Kapolsek Bukit Sundi Iptu Thamrin menerangkan bahwa setelah korban Aldo Afrian (17) warga Nagari Koto Laweh, Kecamatan Lembang Jaya, Kab Solok datang melaporkan bahwa motornya telah dirampas oleh pelaku, jajaran Polsek Bukit Sundi bersama Tim Opsnal Sat Reskrim dan Sat Intelkam di bawah pimpinan Kasat Reskrim Iptu Defrianto S.H., langsung melakukan pengejaran terhadap pelaku.

Tim Gabungan Polres Solok Kota mengamankan dua orang pemuda warga Koto Anau, Kecamatan Lembang Jaya, Kabupaten Solok yaitu FY (19 tahun) dan FA (24 tahun) bersama barang bukti 1 unit sepeda motor milik korban Honda Beat (BA-3714-PI) dan satu bilah pedang sepanjang 1 meter yang digunakan pelaku untuk mempermudah aksinya.

Kasat Reskrim Polres Solok Kota Iptu Defrianto menjelaskan bahwa pelaku menggunakan modus baru dalam melakukan aksi perampasannya yaitu salah satu pelaku menghentikan korban yang sedang berboncengan dengan saudaranya untuk berpura-pura minta diantarkan ke suatu tempat. Setibanya di tempat yang sepi, pelaku minta diturunkan, lalu dua orang pelaku lainnya datang dari belakang korban langsung mengancam korban dengan pedang dan langsung merampas motor korban.

"Kasus ini masih kami kembangkan untuk mengejar satu orang pelaku lagi yang belum tertangkap dan kemungkinan jaringan ini pernah melakukan aksinya di Kota Solok dan sekitarnya," ujar Kasat Reskrim.

Kapolres Solok Kota AKBP Dony Setiawan Dt Pandeka Rajo Mudo mengapresiasi soliditas jajarannya yang dapat dengan cepat merespon dan menjawab tuntutan masyarakat serta menghimbau kepada warga untuk mengantisipasi modus serupa.

"Jaringan ini memanfaatkan karakteristik masyarakat kita yang suka menolong sesama, agak sulit memang ketika di jalanan kita dihadapkan pada situasi serupa. Kita berada pada dua pilihan yang sulit, membantu dan membiarkan diri kita rentan menjadi korban kejahatan atau tidak membantu dengan pertimbagan keamanan," kata Kapolres.

Kapolres mengingatkan agar masyarakat peka terhadap situasi lingkungan. Di antaranya tidak mudah mempercayai orang lain dan berhati-hati dengan jebakan-jebakan jaringan pelaku kejahatan jalanan. Dony menyatakan para pelaku kejahatan akan selalu berupaya mengganti modusnya dengan berbagai cara membuka peluang, agar pelaku dapat dengan mudah melancarkan aksinya.

"Kami sudah umumkan di medsos, bila menemukan kejahatan jalanan, segera hubungi call center kami di 0755-21110 (100), WhatsApp : 08116696050 atau tekan tombol darurat pada aplikasi android Paga Nagari," ujar Kapolres. (SLK-001)

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2019 PATRONNEWS | All Right Reserved